Aku bisa karena Kalian-Tutorial Award

new-year-wallpaper

“Hujan menitihkan air mata kebahagiaan, bukan duka. Tanda yang kuiba darimu, dari dulu. Dan penuh api keibuan, dahaga rindu padamu yang terkasih”

Kegaduhan dalam ruangan, sorak tepuk tangan dari para undangan, kebanggaan keharuan serta kebahagiaan mengisi penuh ruangan tersebut. Para wisudawan & wisudawati menempati kursi-kursi yang telah disediakan oleh para panitia. Namun ada satu kursi yang ternyata kosong. Kemana sang pemilik? Apakah dia tidak hadir? Atau dia terlambat? Pertanyaan-pertanyaan itu terus bergeming.

9 hari sudah kepergian Khalifa, 9 tahun sudah dia menahan sakit yang teramat menyakitinya dan menggerogoti habis tubuhnya. Keinginannya untuk  memperoleh gelar S1 dan dikenang banyak orang kini telah terwujut. Meskipun tubuhnya rentan akan penyakit, tapi dia mampu membuktikan pada dunia bahwa dia tak perlu dikenal banyak orang karena dia sakit, karena perlu dikasihani, namun dia ingin dikenal banyak orang karena dia ingin mendedikasikan dirinya untuk anak-anak Indonesia.

4 tahun yang lalu…

Khalifa berjuang untuk bisa masuk ke perguruan tinggi negeri tepatnya di bidang keguruan. Karena sejak kecil Khalifa sangat ingin menjadi seorang guru, terutama menjadi seorang guru besar yang semua jasanya bermanfaat bagi dia dan orang banyak. Khalifa memang berasal dari keluarga yang  berkecukupan, namun dia sadar itu milik kedua orangtuanya. Namun dibalik harta yang berlimpah, latar belakang keluarga yang semakin hari semakin tidak harmonis  membuat hatinya selalu gundah dan merasa ingin cepat pergi meninggalkan dunia ini.

Kegundahannya saat dia tahu bahwa dia tidak diterima melalui seleksi nasional masuk  perguruan tinggi negeri melalui jalur undangan membuatnya harus kuat untuk menahan kegundahan itu sendiri. Betapa tidak kakaknya adalah lulusan terbaik dari SMAnya dan meraih beasiswa ke Jerman, sedangkan Khalifa? Melalui jalur undangan saja dia tidak diterima. Cemoohan serta sindiran dari orang di sekelilingnya membuatnya acuh terhadap kehidupannya. Terutama orang yang paling perhatian akan pendidikannya yaitu Om Eric, dia bekerja di Departemen Pendidikan. Oleh karena itu dia selalu tahu bagaimana perkembangan pendidikan keponakannya itu.  Khalifa selalu disamakan dengan sepupunya bernama Ulfya, jarak diantara mereka yang tak terlalu jauh membuat semuanya tak heran jiak keduanya selalu disamakan. Namun Khalifa dan Ulfya selalu saling membantu meski terkadang mereka merasa tidak enak hati karena selalu di samakan, namun apa daya itu lah mereka.

Kegagalan Ulfya di masa lalu, karena tidak dapat masuk perguruan tinggi negeri melalui jalur undangan atau tulis, benar-benar harus berubah di kehidupan Khalifa. Dia harus membuktikan bahwa meskipun tubuhnya rentan dan lemah, dia mampu lebih baik dari Ulfya. Penyakit yang telah bersarang di tubuhnya benar-benar menemani kehidupannya selama ini. Sejak berada di bangku SMP, Khalifa di fonis menderita penyakit epilepsi. Rasa sakit yang tak tertahankan selalu membuatnya tak sanggup menahan kehidupannya. Namun apa daya, itulah takdir yang telah Allah gariskan untuknya, ini memang jalan hidupnya.

Apa yang bisa dia lakukan jika dia tahu bahwa hidupnya takan lama lagi, umurnya pun bisa diprediksikan oleh para dokter. Namun dia ingin memberikan sesuatu yang special pada dirinya bahwa dia mampu untuk bertahan dan bisa memberikan yang terbaik bagi kehidupannya. Hanya doa dan usaha untuk bertahan hidup, dan menyambung hari demi hari.

“Tolong sisakan waktumu sedikit saja dan berikan aku senyuman tulus yang kan ku pancarkan dari lapisan bibir lembut ini di akhirnya nanti”

Rumah tangga yang tak harmonis membuatnya ingin segera pergi. Rasa putus asa menahan kebisingan dan kegaduhan saat orang tuanya bertengkar membuatnya tak ingin berada di sini,malah terkadang dia merasa ingin Allah segera mencabut nyawanya saja. Perceraian hampir akan di gelar, namun demi Khalifa kedua orang tuanya memutuskan untuk membatalkannya karena tak ingin melihat anaknya menangis dan bersedih.

“Menelan puing-puing kaca, terkunyah lembut-lembut dan berusaha menelan puing-puing kaca tersebut seakan semua terbelah dan ribuan butiran air mata ini jatuh dari pelupuk mata”

Masa SMA telah dia lewati dengan kesabaran yang berarti. Dengan usaha yang sungguh-sungguh akhirnya Khalifa berhasil masuk ke perguruan tinggi negeri melalui seleksi nasional masuk perguruan tinggi negeri jalur tes tertulis. Kesungguhan hatinya dan niat yang kuat membuatnya bisa membuktikan pada dunia bahwa dia tak selemah yang mereka kira. Rasa bangga dan bahagia saat mengetahui bahwa dia diterima di salah satu universitas ternama di Indonesia yaitu Universitas Pendidikan Indonesia membuatnya ingin segera menemui kedua orang tuanya. Saat tiba di rumah, rumah itu terasa sepi, hampa, tak ada atmosfer kehidupan di dalamnya. Hanya ada bunyi air mengalir di dapur,rupanya pembantunya.  Saat di tanya rupanya papahnya sedang ada tugas ke luar kota karena ada tugas, sedangkan mamahnya mendadak pergi ke Jerman karena kakaknya sakit. Rasa hancur benar-benar melanda Khalifa, betapa tidak dikala dia sedang bahagia namun kedua orang tuanya belum mengetahuinya. Rasanya sia-sialah usahanya selama ini, namun dia selalu ingat pesan almarhumah oma sebelum beliau pergi “Meskipun saat kau bahagia tak ada orang-orang yang menyayangimu, jangan pernah kau menyesal dan percayalah mereka pun akan bahagia mendengarnya”

“Disana aku masih saja berharap bisa menunggumu. Bisa menanti-nanti serpihan debu yang tertinggal. Tapi, entah kapan itu menjadi nyata dan terlihat memukau.Atau sebaliknya, aku pergi saja dan membunuh semua tentangmu”

Awalnya teman-teman Khalifa tidak mengetahui jika temannya itu menderita penyakit epilepsi. Namun, setelah mereka semua mengetahuinya sikap mereka benar-benar berubah, mereka lebih peduli kepada Khalifa, mereka lebih memilih untuk mengalah dari Khalifa. Sejujurnya berat bagi Khalifa apabila segalanya hanya berlandaskan “kasihan”. Khalifa ingin merasakan semua sayang padanya bukan karena kasihan melainkan karena kasih sayang yang benar-benar tulus terutama dari kedua orang tuanya.

Perjuangan hidup memang berat yang Khalifa rasa, meski terkadang ibunya sering datang untuk menjenguknya namun terkadang penyakit itu datang saat dia ‘tak ingin ibunya mengetahuinya. Perjuangan yang Khalifa rasa sudah terlalu lama dan terlalu jauh, membuatnya sadar bahwa dia belum mempersembahkan sesuatu sebagai pengorbanannya  menjadi seorang guru.

Suatu hari saat Khalifa sedang berlibur di Jakarta, dia melihat sekumpulan anak jalanan yang sedang asik menghitung uang-uang yang ada ditangan mereka. Spontan Khalifa langsung melihat arlojinya, terlihat pukul 09.00 pagi, dibenaknya mengapa anak-anak itu tidak sekolah? Bukankah seharusnya jam segini mereka sedang asik menikmati pelajaran yang diberikan oleh ibu-bapak gurunya. Tak jauh dari sana, saat mobilnya berhenti karena lampu merah Khalifa melihat ada seorang anak sedang menyendiri,di perhatikannya anak tersebut. Saat dia mengamati dia bingung,apa yang dilakukan anak tersebut dengan memegang sebuah lem dan menciuminya.

Saat tiba di rumah, rasa penasaran itu melunjak. Spontan Khalifa langsung mencari tahu melalui internet. Saat dia baca rupanya anak tersebut sedang menge-lem, itu adalah sebuah kebiasaan buruk yaitu kecanduan lem hampir sama seperti kecanduan obat hanya saja anak-anak jalanan tersebut menggunakan lem. Betapa miris hatinya membayangkan calon pemimpin negeri ini melakukan seperti itu.

“Termenung aku dalam buaian lamunan akan dirimu. Terlalu dalam cinta menusuk  jantungku..Membawa bahagia serta luka yang membasuh hidupku. Terpaku mengulum segalamu..Nyata, bukan semunya imaji”

Apa yang bisa dilakukannya untuk negeri ini,? Akan kah semuanya akan ketergantungan seperti ini? Akan kah mereka harus mencari uang tanpa pendidikan? Khalifa sadar ini lah tugasnya sebagai seorang guru. Sudah 3 tahun Khalifa menempuh pendidikan di Universitas Pendidikan Indonesia,Fakultas Ilmu Pendidikan, Jurusan Pedagogik, Prodi PGSD. Betapa malunya apabila calon lulusan UPI dia tidak bisa mengajarkan kebaikan pada anak-anak.

Khalifa berusaha mendekatkan diri dengan anak-anak tersebut, diajak mengobrolnya mereka untuk mengulik sedikit informasi mengenai anak-anak tersebut. Hari-hari berlalu semakin hari mereka semakin kenal dan akhirnya Khalifa bisa mengenal karakter dari mereka. Rasa sakit yang menghantam kepalanya membuat terkadang Khalifa harus dilarikan ke Rumah Sakit.

“Jauh menghujan. Sapa manjamu menggelitik getar itu kusumat lagi, tanpa rekayasa sekalipun. Karena hanya kaulah alasanku. Rasanya mustahil bila saatnya nanti aku bisa pergi dan tepikan adamu”

Kegalauan akan anak-anak tersebut selalu menemani Khalifa. Dia tidak ingin meninggalkan anak-anak jalanan tersebut, siapa yang akan mengajari mereka, siapa yang akan membimbingnya, siapa yang akan melarang mereka saat mereka berbuat menyimpang. Rasa bimbang membuatnya tidak ingin pergi, namun Khalifa tidak ingin membuat anak-anak tersebut bersedih.

Terinspirasi dari anak-anak jalanan tersebut,Khalifa membuat sebuah buku karangannya sendiri yang berjudul “Ingat kami, kami ada, dan kami butuh engkau”. Buku itu dia tulis saat sedang bersama anak-anak tersebut. Mereka ‘tak hanya bisa belajar, namun mereka pun bisa bekerja sedikit demi sedikit untuk menyambung kehidupan. Niat baik Khalifa untuk mengasuh para anak-anak tersebut di dukung kuat oleh orang tuanya. Atas kemurahan hati sang ayah, Ayahnya memberikan sebuah rumah yang dijadikan tempat untuk mereka belajar dan tempat mereka tidur.

Banyak tugas di kampus yang kurang ia perhatikan, hingga akhirnya masuklah waktu untuk menyelesaikan tugas akhirnya yaitu skripsi. Jarak Jakarta-Bandung yang tidak terlalu jauh, membuatnya sering pulang-pergi demi kerinduannya pada anak-anak didiknya.Setelah masa penyelesaian skripsi selesai, masuklah saat masa sidang dan akhirnya Khaifa dinyatakan lulus.

“Aku hanya tinggal menunggu, menunggu kebahagiaan menjemputku, dan semua akan terasa indah”

Hari-hari yang hampa di bandung, membuatnya lebih sering berada di Jakarta bersama anak-anak. Permintaan dosen yang terkadang harus membuat dia berada di Bandung harus dia penuhi,membuatnya harus menempuh Jakarta-Bandung. Rasa lelah yang ‘tak terhindarkan membuatnya harus kembali terjatuh dan merasakan hampanya atmosfer di Ruang ICU.

Kondisi Khaifa sangat lemah, padahal hanya hitungan hari buku karanganya akan di terbitkan oleh sebuah penerbit buku ternama di Indonesia. Namun tubuhnya tak mampu menopang segala beban yang telah dia tanggung selama 9 tahun lamanya. Memori-memori yang telah usang perlahan hilang satu per satu, Khaifa mengalami koma yang membuat semua bersedih hati.

Hingga tiba peluncuran bukunya yang di gelar di Jakarta, justru ‘tak bisa di hadiri oleh sang penulis. Khaifa sudah tidak menyadari ada di alam mana saat ini, apa yang terjadi, siapa dirinya. Bukunya menjadi inspirasi banyak orang dan sangat laris dipasaran.

“Allah, apa kini waktunya? Mengapa aku hanya diizinkan untuk berusaha? Mengapa aku tidak diijinkan untuk menikmati hasilnya?” guman dalam hati Khaifa. Rasanya ia ingin segera berlari, cepat terbangun menapaki jalanan untuk melihat anak-anak yang sedang bersedih karena Khaifa tidak dating untuk mengajari mereka ilmu-ilmu baru.

 “Terpejam enggan..Angan berontak,tak lesu. Merekat di langit kamar,Berkutat pada resah yang memfitnah gundah. Rindu itu, tak mau pergi meski tersayat”

Saat semua kesunyian menghampiri, terdengarlah nada panjang tanpa ampun yang memiliki tanda yang berarti. Ya…itu lah tanda bahwa di kampus tersebut telah kehilangan sesosok wisudawati yang amat berdedikasi tinggi terhadap anak jalanan yang kini hanya tinggal nama dan jasanya. Khaifa pergi.. dan ‘tak akan kembali, dia hanya menunggu di akhirat, mananti orang-orang yang menyayanginya dapat menemaninya kelak di surga nanti.

Itulah alasanya mengapa kursi itu tetap ada, namun kosong. Sang pemilik sudah pergi namun jasanya kepada bangsa ini sangat besar. Seandainya Allah memberikan sedikit waktu untuknya pasti kini ia memakai toganya dan duduk di kursi tersebut.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s